ETIKA MINUM SANG NABI

Nabi Muhammad saw. adalah manusia yang paling sempurna, manusia yang tidak seperti manusia biasa “Basyarun Lakal Basyar”. Beliau adalah manusia yang terpilih, akhlaknya merupakan cerminan al Qur’an. Sabdanya senantiasa dalam bimbingan wahyu, Beliau sebagai figur ideal “Uswatun Hasanah” dalam segala hal untuk diteladani. Bahkan etika minum sekalipun beliau contohnya di masa hidupnya, maka sepantasnya kita meneladani sang Nabi. Sebgaimana telah diriwayatkan dalam beberapa hadits.

Pertama, Menyebut Asma Allah Ketika Akan Minum

Sebagai salah satu bentuk rasa syukur terhadap nikmat yang dikaruniakan oleh Allah adalah dengan membaca Basmalah ketika akan minum dan membaca Hamdalah sesudah minum. Sebagaimana di jelaskan dalam hadits riwayat Tirmidzi :

“Janganlah kalian minum sekaligus seperti cara minumnya onta tetapi minumlah dua atau tiga kali tegukan dan bacallah nama Allah (Basmalah) jika akan minum dan bacalah hamdalah jika selesai minum.” ( H.R. Tirmidzi)

Do’a ketika minum air zam-zam:

الهم اني اسالك علمانافعاورزقاواسعاوشفاءمن كل داء

Artinya:

“Ya  Allah sesungguhnya aku mohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang luas dan kesembuhan dari segala penyakit”

Do’a setelah minum sebagaimana di bawah ini:

الحمد لله الذي سقاناعذبافراتابرحمته ولم يجعله ملحااجاجا بذ نو بنا

Artinya:

“Segala puji bagi Allah dengan berkat rahmat-Nya telah memberikan minum air tawar yang segar dan tidak menjadikannya asin lagi pahit karena dosa-dosa kami”

Kedua, Tidak Minum Sekali teguk

Cara minum yang baik adalah tidak minum sekali teguk. Dengan minum tidak sekali teguk ada beberapa manfaat yaitu: mencegah dari penyakit hati, ginjal dan limpa. Sebagaimana dijelaskan dalam hadits riwayat Dailami:

“Apabila kalian minum, minumlah dengan cara sedikit demi sedikit jangan meminumnya dengan cara sekali teguk, karena sesungguhnya hal itu akan menyebabkan penyakit hati ( ginjal dan limpa).” ( H. R. Dailami )

Ketiga, Menggunakan Tangan Kanan Bila Hendak Minum

Segala sesuatu yang baik sebaiknya menggunakan tangan kanan. Cara minum ala Nabi pun menggunakan tangan kanan. Karena minum menggunakan tangan kiri adalah kebiasaan setan. Sesuai riwayat Muslim berikut:

“Apabila makan dan minum, makan dan minumlah dengan tangan kanan karena sesungguhnya setan biasa makan dan minum dengan tangan kiri.”( H.R. Muslim )

Keempat, Tidak Minum Langsung Dari Mulut Teko atau Kendi

Minum langsung dari mulut Teko, Kendi atu tempat penyimpanan air minum hukumnya makruh karena hal ini selain menjijikkan orang lain, juga merupakan perbuatan setan. Larangan meminum langsusng dari tempat penyimpanan air sebagaimana disabdakan Nabi dalam riwayat Muslim:

“Rasulullah saw. Melarang menunggingkan teko, kemudian minum dari mulut teko tersebut.” ( H.R. Muslim )

Kelima, Tidak Meniup ke Dalam Tempat minuman

Minuman yang masih panas makruh ditiup-tiup, jika masih panas diamkan saja sehingga reda panasnya baru diminum. Karena minuman terlalu panas atau terlalu dingin tidak baik bagi kesehatan. Rasulullah pun melarang meniup-niup minuman sebagaimana diriwayatkan dalam hadits Tirmidzi:

“Bahwasanya Nabi saw. Telah melarang bernafas dalam tempat air atau meniup kedalamnya,” ( H.R. Tirmidzi )

Keenam, Minum Sambil Duduk

Apabila memungkinkan minum sebaiknya sambil duduk, karena yang demikian lebih baik dari pada berdiri. Sesuai hadits yang diwayatkan oleh Tirmidzi:

“Saya telah melihat Rasulullah saw. Minum sambil berdiri dan minum sambil duduk.” ( H.R. Tirmidzi )

Ketujuh, Sunnah Bernafas di Luar Gelas atau Tempat Minuman Lainnya

Disunnahkan bernafas di luar gelas setiap tegukan, berarti tidak minum sekali tegukan. Karena bernafas di luar gelas sebanyak tiga kali itu lebih baik dan lebih bagus bagi kesehatan. Sebagaiman sabda Nabi yang di riwayatkan oleh muttafaq Ilaih:

“Rasulullah saw. Jika minum bernafas sampai tiga kali yakni bernafas di luar tempat minuman.” ( H.R. Bukhori & Muslim )

Kedelapan, Wadah Minuman tidak terbuat dari Emas dan Perak

Nabi melarang menggunakan wadah minuman dari emas dan perak. Sebagaimana hadits yang bersumber dari Khudzaifah yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim:

“Rasulullah saw. Melarang kita dari pakaian yang terbuat dari sutera yang halus dan tebal, dan minum dari bejana emas atau perak, sambil bersabda : itu semua untuk orang-orang kafir di dunia dan untuik kamu di akhirat.” ( H.R. Muttafaq Ilaih )